Bagikan berita kami:

Ketua Umum Willem Wandik, dan Sekretaris Umum DPP GAMKI GAMKI Sahat Sinurat.(foto:Istimewa)

BeTimes.id-Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) Willem Wandik mengapresiasi pernyataan Panglima Kodam Cendrawasih Mayor Jenderal Ignatius Yogo Triyono yang menyerukan pendekatan melalui dialog dalam mengatasi konplik di Tanah Papua.

Wandik menilai, pendekatan dialog adalah satu-satunya jalan untuk menyelesaikan konflik di Tanah Papua yang sudah berlangsung selama bertahun-tahun, bahkan telah menelan banyak korban jiwa.

“Kami menyambut positif pernyataan Pangdam Cendrawasih yang mendukung pendekatan dialog dalam penyelesaian konflik Papua. Harus ada inisiatif bersama dari semua pihak untuk menghentikan kekerasan bersenjata dan mulai melihat pendekatan dialog sebagai pilihan bagi kita untuk mengatasi konflik ini,” jelas Willem, dalam keterangan rilisnya, Sabtu (20/11).

Wandik pun mengajak semua pihak, baik pemerintah pusat, pemerintah daerah, pimpinan agama, tokoh adat, TNI-Polri, kelompok sipil bersenjata, dan semua kelompok masyarakat Papua lainnya untuk memiliki paradigma yang sama dalam penyelesaian konflik Papua, yakni dengan pendekatan damai.

“Berulang kali kami sampaikan di berbagai forum dan pertemuan, kekerasan hanya melahirkan kekerasan, kebencian hanya melahirkan kebencian, perang hanya menghasilkan airmata. Hanya dialog damai opsi satu-satunya yang harus kita pilih,” tegas Wandik

Sementara, Sekretaris Umum DPP GAMKI Sahat Martin Philip Sinurat mengingatkan, dalam konflik berkepanjangan, tidak bisa dipungkiri akan ada banyak nyawa yang menjadi korban. Tak pelak, banyak keluarga yang kehilangan orang-orang yang dicintainya.

Sahat menuturkan, dalam konflik di Papua telah menelan banyak korban jiwa, baik masyarakat sipil, tokoh agama, tokoh adat, tenaga kesehatan, TNI-Polri, higga kelompok sipil bersenjata.

“Sampai kapan akan terus terjadi. Saatnya kita menghentikan cara-cara kekerasan ini,” ucap Sahat.

Sahat lantas mendesak TNI-Polri dan kelompok sipil bersenjata untuk melakukan gencatan senjata. GAMKI juga mengharapkan segera ada inisiatif dari semua pihak, khususnya tokoh agama dan tokoh adat untuk membangun dialog damai.

“Kami mengharapkan para tokoh agama dan tokoh adat dapat mengambil inisiatif untuk membangun dialog, dan kami meminta kepada pemerintah, TNI-Polri, kelompok sipil bersenjata, dan berbagai lembaga masyarakat Papua lainnya untuk menghormati dan mengikuti inisiatif ini, agar tidak ada lagi korban jiwa yang tertumpah darahnya di atas Tanah Papua yang seharusnya menjadi tanah damai bagi kita semua,”tukas Sahat.

Sebelumnya, Pangdam Cenderawasih Mayor Jenderal Ignatius Yogo Triyono mendukung pendekatan dialog mengatasi konflik di Papua. Selama ini, pemerintah diketahui masih menggunakan pendekatan militer di Tanah Papua.

Eskalasi konflik di Papua terus terjadi dalam beberapa bulan terakhir. Tak hanya di Intan Jaya, kekerasan juga menyebar ke distrik lain seperti Kiwirok, Pegunungan Bintang.

“Saya setuju sekali. Akar masalah di Papua bukan persoalan keamanan, melainkan kesejahteraan,” kata Yogo seperti dikutip dalam wawancara dengan Majalah Tempo edisi Sabtu, 13 November 2021.

Menurut Yogo, konflik semakin sering terjadi karena kelompok kriminal bersenjata ingin menunjukan eksistensi di Papua. Ia menyebut yang terjadi belakangan sudah bukan kerusuhan, namun gangguan keamanan.(Ralian)


Bagikan berita kami:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *