Di Sidang GA-WSCF, GMKI Ajak Anak-anak Muda Indonesia Ikut Suarakan Ketidakadilan

Nasional784 Dilihat

Ketua Umum Jefri Gultom (tiga dari kiri) bersama peserta WSCF dalam acara GA-WSCF 2022 , di Berlin (Foto: Istimewa)

BeTimes.id – General Assembly World Student Christian Federation (GA-WSCF) dibuka pada 23 Juni 2022 di Berlin, Jerman. Salah satu peserta Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) menjadi wakil dari Indonesia dalam pertemuan mahasiswa Kristen itu.

GA WSCF ini berlangsung 4-6 tahun sekali, dan menjadi forum tertinggi di WSCF. Pembukaan berlangsung di Gereja Zwingli, yang berlokasi di Kultur Raum Berlin, Jerman, dan sudah berdiri sejak 1908.

“General assembly ini merupakan forum tertinggi di WSCF dan saya satu-satunya delegasi dari Student Christian Movement (SCM) Indonesia atau GMKI yang menghadiri kegiatan tersebut merasa sangat bangga,” kata Ketua Umum GMKI Jefri Gultom, dalam keterangannya, Senin (27/6).

Pertemuan WSCF saat ini mengangkat tema Rejoice in Hope (Romans 12:12), dan sub tema Young People, Journeying Together Toward Justice and Peace.

“Kita berharap dengan semangat tema dan sub tema yang dibawakan dapat menghasilkan keputusan-keputusan yang dapat kita implementasi di SCM kita masing-masing,” ucap Jefri Gultom yang sedang berada di Berlin.

Kegiatan yang akan berlangsung hingga 2 Juli, telah dihadiri 94 member WSCF yang berasal dari berbagai negara.

“Sudah ada 94 negara yang hadir untuk mengikuti GA-WSCF, dan semuanya telah mempersiapkan materi masing-masing dari setiap negaranya, sama seperti kita dari Indonesia juga telah siap untuk menyampaikan pergumulan kita di Indonesia,” tutur Jefri Gultom.

Mahasiswa pascasarjana Universitas Indonesia ini juga menjelaskan sebelum berangkat ke Berlin sudah terlebih dahulu mendengarkan pendapat dari berbagai kalangan, seperti kader GMKI, pemerintah Indonesia hingga kedutaan yang ada di Indonesia.

Hal senada datang dari Andika Mongilala selaku pengurus WSCF Global.

“WSCF hari ini sudah berulang tahun yang ke 127 tahun sebagai organisasi mahasiswa Oikumene terbesar di dunia dengan anggota lebih dari 2 juta orang yang tersebar lebih 90 negara yang memperjuangkan keadilan dan perdamaian dengan pendekatan diskusi,” tutur Andika yang berasal dari SCM Australia.

Karena kondisi pandemi, pertemuan ini sempat tertunda.

“Tujuh tahun setelah sidang umum terakhir, kami akhirnya dapat berkumpul di Berlin pada hari ini dan bertemu saudara-saudari yang telah bekerja sama dengan kami selama beberapa bulan terakhir secara online. Sayangnya banyak anak muda dari gerakan kita mengalami ketidakadilan dan perang,” terang pria asal Manado yang saat ini domisili di Australia.

Andika juga mengatakan melalui WSCF ini kita dapat banyak mendengar peristiwa yang diterjadi di beberapa negara.

“Kami diberkati untuk mendengar cerita menyentuh dari Palestina, Myanmar, Sudan, Peru, Kongo dan Ukraina. Kami mengumpulkan motivasi dan inspirasi baru untuk berkoordinasi di masa depan sehingga kami dapat berbagi lebih banyak solidaritas dan saling mendukung dari berbagai belahan dunia. Untuk tujuan ini, kami pikir akan sangat bagus untuk membentuk kembali Kelompok Kerja Advokasi dan Solidaritas dan menyuarakan suara-suara perdamaian dan memperjuangkan keadilan,” kata Andika Mongilaa diselah acara di Berlin.

Jefri Edi Irawan Gultom dan Andika Mongilala sama-sama mengajak anak-anak muda Indonesia ikut bersama-sama menyuarakan gerakan solidaritas untuk memerangi penjajahan, perang, dan ketidakadilan.

“Sama seperti yang di lakukan teman-teman yang lain di luar Indonesia saat Indonesia mau merdeka tahun 1945, gerakan-gerakan ini membantu menyuarakan dan mendukung kemerdekaan Indonesia dari luar Indonesia,” ujar Jefri. (Ralian)

Komentar